Pages

Monday, September 15, 2008

tRagedi keMISKINan

Kedermawanan Berbuah Tragedi di Pasuruan



APA yang bisa dikatakan tentang 21 warga Pasuruan, Jawa Timur, yang tewas terinjak-injak karena berebut zakat dari seorang pengusaha? Dengan gampang kita bisa menyebut kematian 21 warga yang semuanya perempuan itu adalah tragedi orang miskin. Inilah tragedi kemiskinan dalam arti sesungguhnya. Kemiskinan adalah pertarungan yang tidak mengenal kata terlambat. Terlambat berarti mati. Kemiskinan telah membunuh akal sehat. Padahal yang mereka perebutkan adalah uang sedekah yang jumlahnya tidak lebih dari Rp30 ribu per orang. Lalu, bagaimana dengan pemberi zakat? Tentu terkandung maksud mulia ketika seorang pengusaha bernama Haji Syaikon yang di Pasuruan itu mau, bahkan sudah menjadi kebiasaan tiap tahun, berbagi rezeki dengan kaum duafa setiap tanggal 15 di bulan Ramadan. Tetapi, seperti kerap terjadi, tidak semua niat baik berbuah baik. Banyak niat baik berujung malapetaka. Tragedi di Pasuruan adalah contohnya. Banyak yang menyesalkan cara Syaikon membagi zakat kepada warga yang memadati jalan sempit menuju rumahnya. Mengapa harus memberi sendiri kepada ribuan orang yang berjejal tidak sabar? Mengapa tidak berkoordinasi dengan polisi dan pemerintah daerah setempat? Bagi ribuan warga miskin yang datang ke rumah Syaikon, ekspose tidak mereka butuhkan. Yang mereka pentingkan adalah memperoleh uang belas kasihan dari seorang dermawan. Syaikon mungkin tidak memerlukan ekspose apa-apa dari kebiasaannya membagi rezeki setiap bulan Ramadan kepada kaum duafa. Tetapi membiarkan atau menyebabkan ribuan orang berbondong-bondong menunggu di depan rumahnya untuk menerima zakat dari tangannya sendiri adalah kebiasaan yang riskan. Riskan karena mengganggu ketertiban dan kenyamanan di sekitar. Riskan malapetaka karena warga saling berebut untuk memperoleh kesempatan pertama. Memberi karena keyakinan iman adalah perbuatan mulia. Menerima dengan hati penuh syukur adalah ekspresi iman juga. Tetapi, tatkala memberi kepada ribuan orang miskin yang antre di depan rumah, kearifan yang diajarkan iman terancam. Yang berlaku dalam peristiwa seperti ini adalah pertarungan. Ketika ribuan orang harus menerima, mereka tidak lagi berlaku sebagai penerima, tetapi perampas. Bahkan pemberi pun terancam nyawanya. Lihat saja bagaimana bantuan langsung tunai (BLT) yang diberikan kepada rakyat miskin tidak dalam rangka ekspresi iman, tetapi kewajiban negara terhadap warga yang menderita. Dengan pengamanan yang ekstra ketat dan pembagian yang tertata pun masih menimbulkan korban karena rakyat tidak sabar. Di beberapa kota, masih saja ada kaum dermawan yang menempuh cara pembagian zakat di depan rumahnya sendiri. Seperti diketahui, selalu saja ada ekses dari cara seperti ini. Karena itu cara paling aman adalah menyerahkan penyaluran zakat kepada institusi yang khusus menanganinya. Serahkan kepada pengurus masjid atau lembaga yang terbiasa menangani sehingga tidak jatuh korban jiwa. Sangat terasa bahwa membangun rasa kepatutan begitu sulitnya dalam masyarakat kita. Yang berkecukupan banyak yang lupa diri, yang miskin juga lupa diri bahkan tidak tahu diri. Pemberian tidak diterima dengan tulus dan hormat, tetapi dirampas. Kemiskinan itu menyakitkan, tetapi sekaligus bengis. (http://www.mediaindo.com/)




Artikel diatas gw jadiin topik Humaniora pagi ini soalnya berita ini lagi jadi headline beberapa surat kabar yang terbit hari ini. Peristiwa ini benar2 memilukan, benar2 menyedihkan. Ketika sebuah niat baik malah berbuntut malapetaka. Peristiwa ini benar2 sebuah potret kemiskinan di negeri kita, bahwa ternyata jumlah orang miskin di negeri ini masih sangat banyak.


Selain sebuah potret kemiskinan, peristiwa ini juga menggambarkan ketidaksabaran orang2 di negeri ini. Peristiwa ini bukan kali pertama terjadi di negeri ini...

hmmmmm gw turut prihatin n b'sedih atas tragedi ini ini dan atas kemiskinan yang masi mendera bangsa kita....

Thursday, September 4, 2008

Mari (sok) Kritis ....

Siaran pagi lagi.... huh kenapa siy 1 bulan t'akhir dapet jatah siaran pagi nya amit2 cabang beibeh padahal kan akuw paling benchi siaran pagi... u know lah kenapa akuw benchi banget siaran pagi!!! udah gituw siaran sahur juga lumayan padet neyh... mampus jam bobok kuw b'kurang, mata sipitkuw makin menjadi, mata makin b'kantung namun kantung masi saja t'katung2 ... laaahhh gada korelasinya.

Hee seperti biasa akuw selalu kebingungan cari topik buat Humaniora. Srek..srek..srek buka Kompas, buka Radar Banyumas... baca sekilas doank.. koran pagi dibolakbalik ampe bentuknya kaya koran bekas bungkus gorengan.. hehe! ga nemu juga... akuw googling wat cari topik...

gdggkeyflwoip;iop;wip;i;....... arrrrgghhhhhhh ga nemu juga... omigod what should i do? hmmm.... diem sejenak mikir sambil kentut hehe ... komputer ditinggalin balik lagi ngobrak abrik koran pagi ini....................... finally taaaaaraaaa dapet juga topik wat humaniora pagi ini dari Harian Kompas .. sebenernya siy karena waktu mepet jadi ya senemunya. Heeee pagi ini eh kemaren soalnya postingan ini b'sambung hehe, ngomongin soal intervensi asing di sektor energi. hmmmm jangan pikir akuw ngerti soal ini! ato malah kalian udah b'kesimpulan kalo akuw jelas ga tau apa2 soal ini!!! heee itu baru bener!! yaaaahh dengan sok pinter, sok cerdas n sok kritis akuw bacain artikel itu. blablaykdkisflesduxlo..... jadi Mitra Lovers, apa pendapat anda tentang kasus tersebut?? silakan anda boleh b'opini di 621621 online ato di 0811287189 .
hehe sudah kuduga pasti deyh yang ikutan kasi opini adala.... jreng jreng Mas Arief. He is d one n only manusia yang selalu kasih opini. Heee akuw heran deyh si mas Arief ini ko selalu bisa ngikutin topik2 di Humaniora ya??? padahal akuw aja ga pernah mudeng sama topik yang akuw lempar ndiri... heeee kita tukeran peran aj yukz mas.. ente jadi penyiar pagi yang musti bangun pagi n ngomong sendiri di depan mic padahal blom tentu didengerin, akuw jadi pendengar di rumah yang bisa seenak enaknya ngomongin si penyiar ' iiihhh siapa siy yang siaran, suaranya cempreng banget deyh.... ato b'komentar pedes laiinya.. addoooh radio apaan si ini? yang siaran bego bener etc lah!!!' gimana??? mauw tak??? heee tapi ya akuw b'syukur banget lhow ada mas Arief, kalo ga heee bisa garing tuwh acara humaniora.. akuw bakalan ngemeng sendiri selama 1 jam ampe mulut b'busa and badan kejang kejang ... mampuz!
sebenernya mo nulis obrolankuw sama mas Arief ... tapi hehe maaf yah daku lupa kemaren ngobrolin apa ajah... yang pasti siy akuw cuman he eh he eh aj and okao... okay aja heee yang merupakan sebuah ungkapan (sok) setuju!!!
masi pengen nulis banyaaaaaaaaakkkkk (tuwh udah nulis banyak ya?) hehe tapi masi banyak kerjaan yang laen niy! cari sari warta, bikin script bangkai keluarga ^o^ , bikin kopi, nyambi sarapan heheh secara akuw kan ga puasa ....
yaaaahhhhh beginilah nasib penyiar pagiiii ..... hiks kumohon pak PD n Bu Statiom Manager, kurangilah jadwal siaran pagikuw... akuw sangatlah enek sama siaran pagi!!!! Biarkanlah penyiar2 yang cerdas tanpa (sok) saja yang siaran pagi...
kumohooooonnnnnnnnnn.............................

Wednesday, September 3, 2008

Hepi Fasting days...


104,9 Mitra Fm Adult Station Be Smart in Every Single day....

Haallllooo selamat pagi Mitra Lovers... duwh seneng banget ya saya irene febrina n adika arga bisa hadir untuk menemani santap sahur anda di sahur semaur ... bla bla bla inilah kerjaan kitah sebagai penyiar radio a.k.a DJ (Disk Jokey) atawa announcer ... sama aja t'serah kalian mo panggil apah! hehe pernah ngerasa ga siyh kalo jadi penyiar tuwh pekerjaan mulia hehe khususnya di blan Ramadhan ini... gimana ga mulia coba?!? kita kan menghibur anda2 sekalian di saat sahur... padahal ampun deyh kita musti bangun jam setengah 2 pagi.. trus melawan dingin nya malem! dengan mata yang masi berat n sepet banget plus nyawa yang belum kumpul kita dituntut siaran dengan fresh buat warming up Mitra Lovers heeee beginilah kerjaan s'orang penyiar boooo' ... ini blom semuah, selain harus fresh pas siaran kita musti memaksa mata kita buat melek sepenuhnya n otak kita b'konstrasi banget buat baca skena and rund down siaran Sahur supaya semuanya jalan sesuai apa yg t'tulis... kalo sampe salah baca akibatnya fatal!!! salah baca skena bisa bikin salah muter iklan lah ato telat muter iklan lah, salah muter insersi lah, salah baca rules of d games pas Quiz lah daaaannn masiiii buanyak lagi!!! sampe penyiar b'buat salah... bakalan line telpon mitra langsung bunyi dah n penyiar pada parno mo angkat... ada beberapa kemungkinan : 1) telpon dari pendengar yang komplen soal kuis,2) telpon dari traffic ato marketing ato 3) telpon dari station manager... tujuan nnya sama = marahin penyiar !!! rrrrggghhhhh........


siaran sahur pertama selalu jadi jatah gw beberapa tahun belakangan... n taun ini malah gw dapet banyak aja yah jatah siaran. parahnya hari ini, gw dapet siaran malem dari jam 10 pe jam 12 trus lanjooootttt siaran sahur dari jam 2 dini hari ampe jam 6 pagi... busyeeeet dah mata gw pedes bener yah?!?


hoaaahhmmm niy dah jam 4.41 iklan2 penting yang musti on time puter dah lewat...

mata makin meredup...

tubuh makin loyo...

makin blingsatan pengen bobok manies...

tapi masih harus nungguin relay dari MQ FM Bandung coz di skena ada catatan gini :

selama relay MQ kalo ada break iklam, di kasih promo acara aja. Iklan dari MQ TIDAK IKUT RELAY, Ok? Kalau ada gangguan relay dari MQ FM, Relay My Qur'an yak! (ada di Folder puasa)

soooooo...... setelah mata b'kerja keras manthengin skena n rundown n itupun masi salah baca heeeh.... sekarang saatnya telinga kudu konsen banget wat dengerin Relay MQ FM ...

omigod..... Indahnya Ramadhan yaaaaaa....


hepi fasting days buat semua kaum muslim ....