Pages

Monday, July 23, 2012

Nguri - Uri Bahasa Jowo

Saya dapet kenalan baru, kenalnya gara-gara Urban Jazz kemarin, kita sama-sama suka sama barry likumahuwa. Saya rituit entah twitter siapa yang mention si sexy Barry, dan akhir nya ada yg rituit balik dan berkenalanlah kita di socmed. Setelah ngobrol - ngobrol, ternyata dia orang Jawa, dan ngetes kemampuan bahasa Jawa saya. Lagi - lagi saya bersyukur karena Tuhan membuat lidah saya begitu adaptable dengan semua bahasa. Mulai dari bahasa Jawa ngapak, Jawa Jgja - Solo, bandek SEmarang, Suroboyo, bahasa Inggris, Spanyol, Perancis sampe bahasa kalbu ... *halah* Okey dia mengira wanita Jawa modern macam saya ini sudah ndak bisa bahasa Jawa, wah salah banget karena saya deibesarkan di tengah keluarga yang Jawa banget dan Eyang saya yang agak ningrat itu berhasil mencekoki saya dengan bahsa Jawa yang halus *macem terigu yah halus* Nah jaman sekarang kan banyak sekali nih orang Jawa yang sudah gak bisa bahasa Jawa, kenapa? ya karena mereka memang tidak pernah diajarkan bahasa Ibu mereka, boro - boro menggunakan, diajarkan aja ndak pernah. Sekolah sekolah sekarang kan ngajarinnya bahasa Inggris, bahasa mandarin dan apa lah itu yang memang mentereng. Saya setuju sekali kalau bahasa Inggris harus diajarkan dari dini, karena bahasa Inggris di jaman sekarang memang sudah jadi bagian dari hidup di kota besar macam Jakarta ini. Tapi, bayangkan kalau bahasa Jawa sama sekali tidak diturunkan ke generasi penerus, bisa punah kan ya? bukankan bahasa juga salah satu warisan budaya yang harus dilestarikan? I am prod to be a Javanese and still speak Javanese, sometimes Jawa alus, sometimes jawa ngapak tergantung situasi dan kebutuhan. Di Jakarta saya sama sekali ndak malu ngomong ngapak-ngapak, asal situasinya pas ya... buat saya sih it's such of 'nguri - uri kebudayaan Jawa' Kalo bukan kita (orang Jawa) siapa dong yang mau melestarikan bahasa Jawa?

7 comments:

  1. wah, ortu saya jawa saya dari lahir tinggal di palembang sampe skrg tapi saya fasih bahasa jawa karena dirumah dididik bahasa jawa terus. :)

    hidup bahasa jawa! hehehehe

    salam kenal.
    @nanahapsari.

    ReplyDelete
  2. Dear Nana, thank for visiting my blog eh mustinya pake bahasa Jawa. Matur nuwun sampun mampir blog kulo :)
    Hidup Cewe Jawa eh Bahasa Jawa :)
    aku barusan mengunjungi blog kamu :)

    salam kenal

    ReplyDelete
  3. ini baru keren, keren banget bahkan, hihihi

    saya yg lahir dari darah bugis, merantau ke papua dan sedikit banyak mengerti bahasa timur sana, dan sekarang pindah ke kalimantan dan sedang mengenyam bahasa dayak, istri saya padang dan mau tdk mau saya juga kerap menggunakan logat padang

    tetapi yg paling hebat adalah, saya mengerti bahasa jawa hanya dengan bergaul di socmed dengan kebanyakan teman-teman socmed saya yang suka berlogat jawa,

    sprti panjenengan ini :D

    ReplyDelete
  4. hehe maturnuwun om ... dibilang keren sama Juara Writing Competition itu rasanyaaaa errrghhhh banget loh *halah opo iki*
    ya gini saya masih sangat sering berbahasa Jawa bahkan banyumasan di Socmed, dan banyak yang bilang 'ayu - ayu kok bahasanya ngapak2'
    lhaa ben tho .. sing penting ayu :P hwahaha
    Wah brarti sampeyab multilenguij yah om ? wow emezing sekali :)

    ReplyDelete
  5. and yet, u still make me laugh with ur Javanese language *especially the moment when u ngapak2,, (iki opo seh, boso jowo koq nyampur english, ora nggenah ki),,

    ReplyDelete
  6. hiyaa mendadak bayangin Rock Star ngerooooock pake bahasa Jawa *kemudian ngakak jungkir balik :D
    eh bisa bahasa dareah itu banyak untungnya, next saya bakal nulis soal ini :D

    ReplyDelete
  7. hehehehe, sama yin, aku juga dr kecil biasa pk bhs jawa, (kromo) kolo dgn ortu n org yg lebih tua.
    malah kl kebumen-pwt suka juga, ada tulisan " ora ngapak ora kepenak"

    Hidup wong jowo, masih ada unggah ungguh...,.mksh yin. Kangen juga kumpul2 kr ko, bonyit, adi, or kanca2 liyane..GBU sista

    ReplyDelete

Monggo kalau mau komentar