Pages

Wednesday, September 5, 2012

I Love my Job, I Love my Lord





Sebenernya saya sudah beberapa kali menulis tentang pekerjaan saya ya, pekerjaan yang selalu gonta ganti. Mungkin untuk sebagian orang saya ini yang disebut kutu loncat. Tapi biarlah orang berkata apa, toh yang menjalani saya, baik suka dan sebelnya.
Gonta ganti pekerjaan bukan berarti saya gak loyal terhadap perusahaan, ketika saya bekerja untuk satu perusahan saya loyal ke perusahaan tempat saya bekerja.
Lah pasti anda bertanya - tanya deh (GR banget saya, padahal gak ada yang nanya), kalo 'love my job' kok pake acara pindah kerja segala??
Lah ya suka - suka saya dong, masalah? hwahahaha ini jawaban ngeselin banget yak? Okey bukan itu jawabannya.

Jadi memang alasannya macem-macem kenapa saya move dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya.
Pertama waktu tahun 2009 pekerjaan pertama setelah saya di Wisuda, yaitu jadi Public Relation di sebuah Cafe and Resto di Jakarta Pusat, gajinya ya .. alhamdulillah abis buat bayar parkir mobil, bensin mobil wahaha! Disitu saya cuma 3 bulan, saya memutuskan resign waktu ibu saya koma dan akhirnya meninggal, saya pulang ke purwokerto karena saya gak mau bapak kesepian setelah ditinggal ibu, kemudian di purwokerto saya kembali ke dunia broadcast, jajdi penyiar sekaligus off air director selama beberapa bulan, dan meski pekerjaan itu sangan menyenangkan toh kenyataannya saya butuh uang untuk hidup, akhirnya awal 2010 saya kembali mencari pekerjaan dan dapet lagi di Jakarta di sebuah clinic hypnotheraphy. Saya bekerja sebagai Personal Assistant dan boss saya waktu itu ganteng, wangi dan baik banget loh ... sayang sudah punya istri (iki opo malah membahas si boss).
Dan mungkin karena rejeki saya bukan ditempat itu, maka saya bekerja disitu cuma 3 bulan, karena si owner yang rese memberhentikan saya secara sepihak tanpa alasan yang jelas dan tanpa ada SP, dan saya merasa saya menjalankan tugas dan kewajiban saya dengan benar waktu itu. Dengan hati yang lumayan hancur waktu itu, saya memutuskan kembali ke Purwokerto.

Dan lagi-lagi Pertolongan Tuhan itu selalu tepat waktu, Tuhan tidak pernah sekalipun membiarkan umatNya dalam 'kesusahan'. Tidak lama setelah itu, Puji Tuhan saya diterima di Perusahan Telekomunikasi dan posisi yang memang saya kepingin dari dulu. Tuhan baik banget ya?
Saya di divisi Marketing Communication tapi di bagian Community, awalnya siy sering nangis darah karena koordinator saya kejam :(
Tapi saya menunjukkan kemampuan saya, dan lama-lama beliau sayang sama saya. Dan saya pun menikmati pekerjaan saya.
Sampai akhirnya Perusahaan saya mengurangi banyak karyawannya, banyak yang kena pensiun dini, dana pergeseran fungsi, saya pun akhirnya digeser juga.
Brengseknya adalah, saya dipindah di bagian CS. Saya gak pernah ngebayangin bekerja dengan seragam, make up tebal dan high heel warna hitam pulalk, WTF! Tapi karena saya orangya gak gampang menyerah, akhirnya saya terima saja keputusan Pak Kacab waktu itu.
Saya jalani menjadi seorang CS, dan takjubnya saya cukup berprestasi (pamer ini pamer).
tapi lama-lama kok hati saya berkata 'this fuckin job is not for you'
So, saya resign! setelah resign saya nganggur kira-kira 1 bulan, ya gak nganggur-nganggur banget siy karena penghasilan selama 'nganggur' 2 x lipat dari penghasilan waktu kerja kantoran. Saya ngerjain apa aja waktu itu, dari ngemci di Pwt sampe Kalimantan, asisten fotografer sampe ke Singapore, sampe nrima pesenan kue. Saya kerjain semua tanpa gengsi, yang penting halal.

Sekali lagi Tuhan Yang Maha Rockstar itu tidak membiarkan saya berlama-lama jualan risoles hehe, pas saya pulang ngemci dari Kalimantan eh tau-tau ada panggilan buat wawancara di JKt, sepertinya memang tidak ada hal yang kebetulan terjadi ya? Semua itu karena campur tangan TUhan. Setelah 2 kali proses wawancara saya akhirnya harus kembali ke Jakarta dan bekerja di sebuah Event Organizer. Saya nikmati pekerjaan itu meskipun nominal gaji yang tidak seberapa dibandingakan jam kerja yang luar binasa :D, tapi saya bersyukur dan saya anggep aja proses belajar, karena suatu saat nanti saya kepingin punya usaha sendiri yang mirip-mirip bidang itu, yaitu wedding organizer atau kalo gak ya punya cafe and resto gitu ... amien.

Pun akhirnya saya gak lama di EO itu, karena saya ditawari pekerjaan dengan gaji lebih tinggi dan pekerjaan yang lebih ringan.
Dan inilah pekerjaan yang membuat beberapa orang ngiri sama saya.
Sebenernya saya bingung kalo ditanya 'kerja dimana sekarang?' , 'kerja apa sekarang?'
Okey saya cuma bilang, pekerjaan saya menikmati hidup dan dibayar!
Ketika orang harus bermacet-macet ke kantor, saya gak perlu. Saya bisa bangun siang jam berapapun saya mau, saya bisa libur kapan saja, saya dapet fasilitas tempat tinggal yang nyaman di daerah yang cukup elite di kawasan Jaksel plus akses internet 24 jam yang kecepatannnya wasss wusss, plus liburan gratis dan masih banyak plus - plus lainnya.
Bagaimana saya mendapatkan pekerjaan ini pun ceritanya unik, tapi saya yakin Tuhanlah yang merencanakan ini semua.
Jadi semua dari siapa? ya pasti dari Tuhan, saya gak bisa berhenti nih kalo sudah menceritakan banyak sekali Kebaikan Tuhan yang sudah diberikan ke hambanya yang cengeng ini. Pokoknya Tuhan pasti kasih apa yang kita butuhkan kok, kita hanya perlu 'percaya dan yakin' aja.

I love my job! and I love You my Lord ...

2 comments:

  1. I know your path is good because you are true to yourself and many people see that and want to help...you nice post!

    ReplyDelete
  2. wow, keren banget mbaknyaaaa..
    Tuhan memang Maha Rockstar :")

    ReplyDelete

Monggo kalau mau komentar