Pages

Thursday, July 3, 2014

Mesin Cuci buat Bapak

Beberapa hari lalu, kakak saya bbm **'mau aku mampir ndalem, bapak lagi ngucek ageman'.
Dapet kabar begitu saya yang hatinya macam hellokitty ini langsung gak bisa nahan air mata. Bapak sejak kapan nyuci baju sendiri? sejak nggak ada ART, bapak biasanya me-laundry pakaiannya.
Saya memang nggak bisa banyak membantu bapak, hanya bisa mengirim beliau sebagian dari gaji saya untuk keperluan beliau membayar listrik rumah, membayar air, telepon dll.

Saya sedih mendengar kabar bahwa bapak sekarang mencuci pakaiannya sendiri, saya sedih membayangkan tangannya yang sudah semakin menua masih harus mengucek dan menyeterika pakaian, dan yang paling membuat saya sedih karena saya tidak bisa mencucikan dan menyeterika pakaian beliau :(

Akhirnya saya dan kakak saya memutuskan membelikan beliau Mesin Cuci. Memang bukan barang mahal apalagi barang mewah. Saya hanya tidak ingin tangan bapak yang sudah semakin menua terlalu capek untuk mengucek pakaian, Saya hanya ingin pekerjaan mencuci baju bapak saya jadi lebih mudah.
Semoga mesin cuci ini bisa sedikit meringankan pekerjaan bapak.

Nuwun sewu pak, anak bontotmu belum bisa kasih apa-apa, baru bisa kasih mesin cuci, belum bisa kasih menantu pak :|
*silam*

**tadi saya mampir ke rumah, bapak lagi ngucek pakaian.


1 comment:

Monggo kalau mau komentar