Pages

Wednesday, April 8, 2015

Siapa bilang hidup di Luar Negeri itu Kepenak?!?

Ada yang masih ngeluh tinggal di Indonesia tuh gak asik, ini mahal, itu mahal ?
Kalau ada yang masih ngeluh soal itu, coba sekali-sekali stay agak lama di luar Indonesia deh, nanti baru tau deh betapa nikmatnya hidup di Indonesia. Eh gak seluruh bagian Indonesia sih, karena ada beberapa wilayah di Indonesia yang hidupnya juga gak gampang.
Sebagian orang menganggap 'Ih hidup di luar Negeri asik ya' atau 'kamu keren banget bisa stay dan kerja di luar negri'
Siapa bilang hidup di Luar Negeri itu Kepenak?
Tidak semua yang terlihat indah itu indah, Orang hidup itu memang sawang - sinawang, sawang sinawang bahasa Indonesianya apa ya?

Hehe bagaimanapun saudara-saudara, hidup di Negeri sendiri itu lebih asik, lebih mudah.
Contohnya ya pas kalian masak nih, eh tiba-tiba bumbu dapur habis, dengan gampang tinggal jalan kaki sebentar ke warung untuk beli bumbu dapur yang habis, nah sementara saya disini buat cari tepung tapioka aja sampai ke beberapa supermarket nggak nemu *lap keringet*, atau misalnya lagi nih pas Air galon habis kalau di Jakarta saya mah tinggal sms abang2 yang jual Galon.
'Bang, pesen A*ua 1 Galon dianter ke kost Arie kamar 308 ya' cring 15 menit Abangnya dateng bawa Air segalon.
Nah disini, boro-boro sms mau jalan kaki ke warung terdekat aja nggak ada warungnya, mau gak mau harus ke Supermarket terdekat ya jaraknya kayak dari Gandaria ke Pondok Indah lah.

Itu baru sebagian aja loh, contoh lain banyak banget, disini gak bisa berharap ada tukang nasi goreng, tukang cimol, tukang sate, tukang bakso lewat depan rumah, gak ada disini -______-"
Belum lagi masalah pakaian, saya ini kan hobby belanja baju dan gak hobby cuci setrika nah disini macam dibalik saja dunia saya, less shopping more washing and ironing. Kenapa? harga baju mahal men, udah gitu laundry juga mahal pisan.
Mau gak mau saya nyuci dan setrika sendiri, nyucinya sebagian pakai mesin, sebagian harus manual pakai tangan.
Padahal jamannya jadi anak kost semua saya terima beres, pun di Jakarta banyak Laundry kiloan yang murah.

Belum lagi saya ini kan suka ke salon, entah mau creambath atau sekedar cuci blow, di Jakarta saya tinggal ke Jhony Andrean
terdekat, murah :) disini saya mau kesalon sih mikir - mikir dulu deh, ada yang murah tapi ya itu di daerah Bur Dubai atau Karama yang jaraknya lumayan juga dari tempat saya, pun salonnya kecil gitu. Mendingan saya perawatan sendiri di rumah kan? jauh lebih hemat.

Nah masalah salon mah mungkin bisa diabaikan ya, tapi kalau masalah perut bagaimana? ini sih nggak bisa diabaikan.
Saya ini padahal termasuk golongan omnivora alias makan apa aja bisa, nah saya yang pemakan segala aja kadang lidah tuh suka protes dengan beberapa masakan yang rasa rempahnya terlalu tajam, atau terlalu sering diajak makan pasta dan bukan masakan asia. Ah rasanya kok kurang nikmat :D

Masalah lain bukan hanya di jenis makanan tapi juga di harga, berhubung saya tinggal di kawasan yang boleh dibilang elite semua serba mahal, di sekitar sini ya murah-murahnya sekali makan sekitar 50 DHS. Bisa sih dapat yang murah di Eat and Drink tapi ya paling makan Shawarma, harganya cuma 5DHS.

Oke itu tadi cerita seputar urusan rumah ya, kita belum ngomongin soal kalau disini nggak punya kendaraan pribadi mau gimana? Mau nggak mau kan naik kendaraan umum tho? nah soal kendaraan umum dan jalanan di Dubai nanti saya ceritakan ditulisan saya berikutnya.

Jadi masih ngeluh tinggal di Indonesia, masih ngeluh soal ini itu? ih ngeluh muluk sik ... piknik lah biar nggak ngeluh muluk, barangkali kurang piknik jadi ngeluh muluk :'))))

















No comments:

Post a Comment

Monggo kalau mau komentar